4 Februari 2023

10 Teknologi Smartphone Terkini, dari Komunikasi Satelit hingga Chip Khusus – Kompas.com – Tekno Kompas.com

10 Teknologi Smartphone Terkini, dari Komunikasi Satelit hingga Chip Khusus
KOMPAS.com – Sepanjang 2022 lalu, teknologi yang diterapkan di smartphone kian berkembang. Banyak fitur dan hal baru yang muncul di smartphone pada tahun lalu.
Contohnya adalah teknologi komunikasi satelit yang hadir di iPhone 14. Melalui teknologi tersebut, pengguna bisa mengirim sinyal darurat meski dalam kondisi tidak ada jaringan telekomunikasi.
Selain komunikasi satelit, ada juga sejumlah teknologi lain yang hadir di smartphone. Nah, inilah 10 teknologi smartphone terkini yang hadir pada 2022, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Giz China, Rabu (4/1/2022).

Huawei Mate 50 Pro.consumer.huawei.com Huawei Mate 50 Pro.

Vendor smartphone China, Huawei memperkenalkan sebuah teknologi kaca pelindung baru untuk smartphone. Kaca pelindung tersebut bernama “Kunlun”.
Kaca pelindung ini hadir di Huawei Mate 50 Series. Kunlun merupakan lapisan kaca pelindung yang diciptakan menggunakan gabungan 100 juta kristal yang sudah dioksidasi dengan logam spesifik.
Kaca pelindung Kunlun ini didesain Huawei secara khusus melalui proses peleburan yang lebih lama dari kaca biasa.
Baca juga: Huawei Siap Kembali dan Sebut Pemblokiran AS sebagai Normal Baru
Waktu prosesnya mencapai 24 jam dengan suhu mencapai 1600 derajat. Pembuatan kaca ini juga menggunakan teknologi yang membuat kaca lebih kokoh.
Kaca Kunlun ini diklaim mengandung ratusan miliar nanokristal berkekuatan tinggi yang membuat kaca tahan terhadap benturan.
Kunlun menjadi produk kaca pelindung pertama yang mengantongi sertifikasi tahan banting dengan bintang lima dari SGS Swiss.

Fitur Emergency SOS via satelit di iPhone 14Apple Fitur Emergency SOS via satelit di iPhone 14

Teknologi komunikasi satelit ini mulai dikenal sejak iPhone 14 dirilis pada Oktober 2022. Teknologi ini memungkinkan pengguna untuk mengirim pesan meski tidak terhubung dengan jaringan internet atau seluler.
Komunikasi satelit dapat digunakan ketika keadaan daruat. Misalnya, ketika tersesat di sebuah tempat tanpa ada jaringan seluler yang memadai. Dengan teknologi ini, pengguna ponsel dapat mengirim pesan teks serta lokasi untuk mendapatkan bantuan.
Selain iPhone 14, Huawei Mate 50 series juga memiliki fitur ini. Akan tetapi, fitur ini masih terbatas untuk sejumlah wilayah saja.
Komunikasi satelit di iPhone 14 series baru tersedia di wilayah AS, Kanada, Perancis, Jerman, Irlandia, dan Inggris, sedangkan untuk Huawei, tidak dirinci lebih lanjut wilayah mana saja yang sudah tersedia.
Baca juga: Bukan Gimmick, Komunikasi Satelit iPhone 14 Benar-benar Selamatkan Nyawa

Ilustrasi animasi-animasi yang ditampilkan pada poni interaktif  Dynamic Island pada iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max.YouTube/ Apple Ilustrasi animasi-animasi yang ditampilkan pada poni interaktif Dynamic Island pada iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max.

iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max yang diperkenalkan pada 2022 lalu, membawa inovasi anyar yaitu “Dynamics Island”. “Dynamics Island” menggantikan poni fisik di dua ponsel tersebut.
“Dynamics Island” menjadi salah satu inovasi pada tahun 2022 yang banyak diperbincangkan. Apple menggabungkan teknologi hardware dan software-nya untuk memanfaatkan area punch hole di bagian depan layar menjadi dinamis.
Dynamic Island mampu menampilkan animasi untuk notifikasi dan aplikasi yang sedang berjalan di latar belakang (background). Misalnya, aplikasi maps, musik, timer, perekam audio, hingga aplikasi pihak ketiga.
Animasi yang ditampilkan nantinya akan disesuaikan dengan aplikasi yang sedang dibuka pengguna. Sehingga, bentuk Dynamic Island bakal bisa melebar bahkan memunculkan animasi “lingkaran” baru di samping poni.

Ilustrasi bermain game PC (Dok. Shutterstock) Ilustrasi bermain game PC

Teknologi ray tracing mungkin sudah bukan barang baru di PC atau komputer. Namun, teknologi ini baru hadir di smartphone pada 2022.
Produsen chipset seperti MediaTek dan Qualcomm pada 2022 lalu memperkenalkan chipset terbaru mereka yang mendukung Ray Tracing. Chipset yang mendukung teknologi ini adalah Dimensity 9200 dan Snapdragon 8 Gen 2.
Ray tracing merupakan teknik rendering tiga dimensi (3D) untuk memvisualisasikan refleksi cahaya dan efek sinematis secara real time di dalam game.
Baca juga: Snapdragon 8 Gen 2 Punya Ray Tracing, Bawa Pengalaman Game AAA Laptop ke HP
Berkat teknologi ini, tampilan game, seperti pantulan cahaya matahari di bodi mobil yang mengilap, atau sinar lampu yang memantul pada lapisan kaca, bisa dibilang akan dibuat lebih memukau dan bakal terasa seperti aslinya.
Biasanya, fitur Ray Tracing dimiliki GPU untuk komputer desktop. Dengan hadirnya Ray Tracing di smartphone, gamer kini tak perlu memiliki sebuah PC untuk sekadar merasakan pengalaman yang diberikan oleh efek Ray Tracing.

Update iOS 16.1.2 bawa optimalisasi untuk fitur crash detection di iPhone 14 dan iPhone 14 Pro.Apple Insider Update iOS 16.1.2 bawa optimalisasi untuk fitur crash detection di iPhone 14 dan iPhone 14 Pro.

Fitur yang bernama “Crash Detection” ini adalah fitur yang diperkenalkan oleh Apple di iPhone 14 series. Seperti namanya, fitur tersebut mampu mendeteksi saat pengguna mengalami sebuah tabrakan.
Fitur tersebut dapat bekerja berkat sensor gerak giroskop 3-axis dan akselerometer G-force tinggi. Sensor tersebut diklaim dapat mengukur hingga 256 G (gravitasi) dan mampu mengambil sampel empat kali lebih cepat dari 3.000 kali perdetik.
Dukungan tersebut memungkinkan akselerometer mendeteksi momen-momen benturan yang kemudian diakumulasi. Akumulasi data benturan tadi lalu dikombinasikan dengan sensor yang dibekali algoritma baru yang akhirnya membentuk fitur Crash Detection.
Fitur ini masih terbatas di beberapa wilayah saja, seperti Kanada dan AS.

Chipset Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2 resmi di acara peluncuran di Hawaii, Rabu (16/11/2022).KOMPAS.com/Yudha Pratomo. Chipset Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2 resmi di acara peluncuran di Hawaii, Rabu (16/11/2022).

Tahun lalu, 2022, MediaTek dan Qualcomm meluncurkan chipset baru yang dibekali teknologi “AI Semantic Segmentation”. Teknologi tersebut berfokus pada tampilan perangkat, salah satunya di sektor fotografinya.
Hasil gambar yang diambil dapat memiliki kualitas yang tinggi, tetapi konsumsi daya yang dipakai sedikit. Intinya, teknologi pencitraan tersebut memungkinkan perangkat mengenali wajah, rambut, pakaian, latar belakang seseorang, dan sebagainya.
Aspek di atas akan dikenali sebagai aspek yang berbeda-beda, lalu sistem akan memodifikasi warna, ketajaman, hingga jumlah bintik warna (noise) pada gambar di setiap aspeknya.

Ilustrasi sensor kameraSony Ilustrasi sensor kamera

Pada pertangahan 2022, Sony memperkenalkan sensor kamera smartphone berukuran 1 inci yakni IMX989.
Ukuran tersebut terbilang besar untuk sebuah sensor kamera smartphone. Sensor tersebut juga merupakan yang terbesar yang pernah diperkenalkan Sony.
Semakin besar ukuran sensor, sejatinya, kamera juga akan semakin baik dalam mengumpulkan cahaya, fokus yang lebih cepat, serta menghadirkan dynamic range yang lebih luas.
Beberapa perangkat yang menggunakan sensor tersebut untuk meningkatkan performa fotografinya adalah Xiaomi 12S Ultra dan Vivo X90 series. Dengan ukuran sensor yang lebih besar, hasil gambar yang dipotret dapat lebih jernih dan memiliki bintik (noise) yang sedikit.
Baca juga: Apple Akhirnya Ungkap Pembuat Sensor Kamera iPhone

Ilustrasi kamera ponselJonah Pettrich Ilustrasi kamera ponsel

Fungsi “aperture” dalam kamera adalah untuk mengatur cahaya yang masuk ke dalam lensa. Semakin besar bukannya (misal f/1.8), gambar yang diambil akan semakin terang, tetapi di saat yang bersamaan latar belakang yang muncul akan semakin buram (titik fokus semakin kecil).
Variable Aperture berfungsi untuk mengontrol cahaya yang masuk ke lensa kamera dengan menyesuaikan bukaan. Fitur ini sebenarnya bukan hal baru di kamera profesional. Namun di smartphone fitur ini masih tergolong anyar. Salah satu perangkat yang dibekali teknologi ini adalah Huawei Mate 50 series.

Ilustrasi chipset Exynos 9825Wccftech Ilustrasi chipset Exynos 9825

Chip khusus maksudnya adalah chip yang dirancang secara spesifik untuk mendukung perangkat tertentuKarena dibuat spesifik, chip khusus ini dapat meningkatkan kinerja perangkat. 
Huawei adalah salah satu perusahaan yang mempelopori penggunaan chip khusus ini di ponsel buatannya. Kini vendor lain juga sudah semakin baik dan maju dalam pembuatan chip khusus.
Misalnya, chip teknologi pencitraan khusus Oppo, MariSilicon X, Surge C1 milik Xiaomi, hingga chipset V2 terbaru milik Vivo. Kehadiran teknologi ini dapat meningkatkan performa perangkat yang cukup signifikan.

Fitur fast charging juga dimiliki oleh OPPO Find X5 Pro 5G. Dok. Oppo Fitur fast charging juga dimiliki oleh OPPO Find X5 Pro 5G.

Teknologi pengisian daya kini semakin cepat. Pada Oktober lalu, Redmi Note 12 Explorer Edition hadir dengan dukungan teknologi pengisian daya mencapai 210W.

Angka ini menjadi yang terbesar di industri smartphone saat ini. Sebelumnya, dukungan pengisian daya tertinggi dipegang oleh iQoo 10 series dengan 200W.
Diperkirakan di masa depan, merek ponsel akan terus mengembangkan teknologi pengisian daya yang lebih cepat.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!
Dapatkan informasi dan insight pilihan redaksi Kompas.com
Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.
Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.
Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

source