9 Februari 2023

Tak Hanya Kecepatan, Ini 4 Perbedaan 4G dan 5G yang Perlu Diketahui – Kompas.com – Tekno Kompas.com

Tak Hanya Kecepatan, Ini 4 Perbedaan 4G dan 5G yang Perlu Diketahui

KOMPAS.com – Dengan bergulirnya komersialisasi 5G di Indonesia sejak tahun lalu, berarti transformasi jaringan seluler kini telah berjalan. Beberapa infrastruktur pendukung jaringan seluler terbaru itu sudah mulai tersedia di Indonesia, salah satunya seperti smartphone.
Vendor besar, seperti Samsung, Xiaomi, atau Oppo, telah menggelontorkan beberapa model smartphone di Indonesia, yang sudah mendapat dukungan konektivitas jaringan seluler 5G.
Baca juga: Mengenal Internet of Things (IoT) dan Hubungannya dengan 5G?
Tak hanya itu, infrastruktur juga bisa dilihat dari layanan 5G yang mulai disediakan oleh beberapa operator seluler di Indonesia, seperti Telkomsel, XL Axiata, dan Indosat Ooredoo Hutchison (IOH), kendati cakupan wilayahnya belum luas.
Sudah menjadi rahasia umum bila kehadiran teknologi jaringan seluler terbaru bakal membawa sejumlah peningkatan. Sekitar sepuluh tahun ke belakang, sebelum 5G hadir, jaringan seluler dikuasai oleh 4G.
Secara teknis, 4G memiliki kecepatan akses internet maksimal bisa mencapai 50 Mbps hingga 100 Mbps. Dengan hadirnya 5G, kecepatan akses internet tersebut berhasil dilampaui sekitar 100 kali lipat jadi 10 Gbps.
Selain kecepatan akses internet, terdapat beberapa perbedaan lain antara dua jaringan seluler beda generasi tersebut. Lantas, apa bedanya 4G dan 5G? berikut KompasTekno rangkumkan perbedaan 4G dan 5G.
Sebagaimana sempat disinggung di atas, kecepatan akses internet sering menjadi perbincangan utama terkait spesifikasi fitur 5G yang bisa membedakan dengan 4G.
Dikutip dari Business Insider, 4G saat ini dapat mencapai kecepatan tertinggi hingga 100 Mbps, meskipun kinerja umumnya berada pada angka 35 Mbps.
Sementara itu, 5G secara teknis dibekali kecepatan hingga 10 Gbps, namun untuk pemakaian umum kini masih berada pada angka 50 Mbps hingga 3 Gbps.
Latensi adalah ukuran waktu yang dibutuhkan dalam transmisi data ke perangkat. Semakin rendah waktu yang dibutuhkan maka semakin rendah pula delay (penundaan) saat mengakses internet.
Latensi juga menjadi salah satu kelebihan 5G dibanding 4G. Latensi dalam jaringan 4G saat ini sekitar 50 ms, sementara jaringan 5G diperkirakan bisa menyusut menjadi 1 ms.
Baca juga: 5 Fakta soal Teknologi 5G yang Perlu Diketahui
Dengan latensi yang rendah, pengguna dapat menggerakan perangkat dari jarak jauh secara real-time, dengan pemrosesan data dan perintah lewat Cloud.
Perbedaan 4G dan 5G berikutnya ada di segi lebar pita atau bandwidth. 5G memiliki bandwidth yang lebih besar daripada 4G. Ini dimungkinkan karena 5G menggunakan spektrum atau frekuensi radio yang lebih lebar dibanding 4G.
5G bisa beroperasi pada spektrum tinggi (mmWave) antara 30 GHz hingga 300 GHz. Sementara itu, rentang spektrum yang dipakai pada 4G lebih sempit, yaitu berkisar antara 600 MHz hingga 2,5 GHz.
Jika tiga perbedaaan di atas lebih menonjolkan kelebihan 5G maka tidak demikian pada bagian ini. Cakupan wilayah 5G umumnya masih tersedia hanya pada beberapa kota besar.
Di Indonesia sendiri, cakupan wilayah 5G masih terbatas pada beberapa wilayah di kota besar seperti, Jakarta, Surabaya, Makassar, dan sebagainya. Berbeda dengan 4G yang sudah hadir di berbagai wilayah di luar kota besar.
Baca juga: 3 Cara Restart WiFi Saat Koneksi Internet Mengalami Gangguan
Mungkin bakal memakan waktu yang cukup lama hingga bertahun-tahun, supaya cakupan wilayah 5G bisa seluas 4G. Demikian penjelasan seputar perbedaan 4G dan 5G secara umum, semoga bermanfaat.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!
Dapatkan informasi dan insight pilihan redaksi Kompas.com
Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.
Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.
Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

source